Wednesday, 28 December 2011

Hakikat dan Kepentingan Zuhud


Hakikat Zuhud dan Kelebihannya

HADIS 31

عَنْ أَبِي الْعَبَّاسِ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ السَّاعِدِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ الَى النَّبِيِّ صَلَي اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَمَ فَقَالَ: يَا رَسولَ الله دُلَّنِي عَلَى عَمَلٍ إِذَا عَمِلْتُهُ اَحَبَنِيَ اللهُ وَ اَحَبَنِيَ النَّاسُ فَقَالَ: ازْهَدْ فِي الدُّنْيَا يُحِبَّكَ اللهُ وَ ازْهَدْ فِي مَا عِنْدَ النَّاسِ يُحِبَّكَ النَّاسُ حَدِيثٌ حَسَنٌ رَوَاهُ ابْنُ مَاجَه وَ غَيْرُهُ بِأَسَانِيدَ حَسَنَةٍ



Ertinya : " Daripada Abu al-Abbas Sahl bin Sa'ad as-Saa'idi r.a,beliau berkata,"telah datang seorang lelaki kepada rasulullah saw lalu berkata :"wahai rasulullah,tunjukkan  kepadaku satu amalan apabila aku melakukannya,maka Allah swt dan manusia akan kasih(cinta) kepadaku".Rasulullah saw bersabda,"Zuhudlah terhadap dunia nescaya kamu akan dikasihi oleh Allah swt dan zuhudlah terhadap apa yang dimiliki oleh manusia,nescaya kamu akan dicintai oleh manusia". (hadis hasan diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan yang lain dengan sanad yang hasan)

  Hadis ini menunjukkan kepada kita tentang dua perkara yang penting,yang mana apabila kita mengamalkannya kita akan dikasihi oleh Allah swt dan manusia lain.Ini merupakan salah satu wasiat yang ditinggalkan kepada umatnya dan hadis ini merupakan salah satu "جوامع الكلم" (himpunan kata-kata) rasulullah saw."جوامع الكلم" bermaksud lafaz yang ringkas tetapi mengandungi makna yang luas.Bertepatan dengan hadis nabi saw " aku dikurniakan oleh Allah swt جوامع الكلم ".

  Bila kita bercakap tentang zuhud??maka banyaklah ta'rifan atau definisi yang dikeluarkan.Antaranya,zuhud bermaksud " hidup dalam keadaan yang sederhana",antaranya lagi "pakai pakain yang buruk dan tidak menggunakan alat-alat komunikasi yang canggih",berikut adalah antara ta'rifan yang biasa kita dengar tentang zuhud.

  Ulama'-ulama' berbeza pendapat dalam menerangkan makna zuhud.Antara yang masyhur ialah definisi yang diberikan oleh imam Ahmad daripada Abu Idris Al-Khaulani ra telah berkata " zuhud bukan bermaksud kita mengharamkan apa yg dihalalkan(diharuskan) dan zuhud juga bukan bermaksud tidak bermewah dengan harta yang kita miliki tetapi zuhud adalah kita menganggap apa yang ada di tangan(ilmu) Allah swt samaada tersurat dan tersirat lebih dipercayai dari apa yang ada di tangan kita(pengetahuan),contohnya jika kita ditimpa dengan musibah maka kita cepat-cepat kembali kepada Allah".Atau dengan makna yang lain "zuhud bermaksud kita meletakkan segala perkara yang berkaitan dengan dunia di tangan kita bukan di hati".Oleh sebab itu,terdapat sebahagian ulama' mengatakan bahawa zuhud berkaitan dengan hati bukan dengan anggota.Antaranya Abu Sulaiman Ad-Darani berkata," tidak akan dilihat oleh sesiapa akan zuhud itu kerana sesungguhnya zuhud itu di hati".

  Antara perkara-perkara yang boleh menjadikan diri seseorang itu seorang yang zuhud ialah :

1) Sentiasa ingat akan hari kebangkitan ( kiamat )
2) Hati hendaklah sibuk dengan Allah swt bukan sibuk dengan perkara-perkara dunia
3) Merasakan bahawa dunia ini hina
4) Kita merasakan diri kita ini hina dalam kalangan manusia

  Persoalannya bagaimana untuk kita mendapat kasih sayang Allah dan munusia lain?????

1) Kasih sayang Allah : Kita melaksanakan segala perintah Allah swt dan meninggalkan segala laranganNya kerana Allah swt kasih kepada sesiapa yang taat kepadaNya.Janganlah sesekali kita mensyirikkan Allah swt dengan sesuatu yang lain.Contohnya hati kita terikat dengan  Allah swt tetapi dalam masa yang sama hati kita terikat juga dengan dunia.Ini termasuk dalam perkara yang syirik.Kerana hati merupakan " بيت الرب " ( rumah tuhan ) dan Allah swt tidak suka kasih sayang kepadaNYa disertakan dengan kasih sayang yang lain selain daripadaNya.Maka zuhudlah di dunia nescaya kita akan dikasihani oleh Allah swt.

2) Kasih sayang manusia : Kebiasaannya manusia ini tidak suka kepada orang yang suka menunjuk-nunjuk.Oleh itu,untuk kita menawan hati manusia lain,tidak dapat tidak kita hendaklah mempunyai sifat rendah diri dalam diri kita supaya kita dikasihi oleh orang lain.Dengan cara ini,manusia akan kasih kepada kita dan sayang kepada kita.Selain itu,kita tidak boleh menunjukkan-nunjuk di hadapan orang tentang apa yang kita miliki,tetapi kita hendaklah bersikap dengan sederhana walaupun kita dikurniakan kelebihan yang lebih berbanding orang lain.Berikut adalah maksud " zuhudlah terhadap apa yang dimiliki".

  Kesimpulannya,setiap muslim yang mengaku beriman kepada Allah swt hendaklah mempunyai sifat zuhud dalam diri mereka.Lebih-lebih lagi,para da'ie kerana masa mereka lebih banyak dengan manusia.Sukar bagi seorang da'ie itu jika tidak mempunyai sifat zuhud dalam diri mereka untuk mereka keluar berdakwah kepada orang ramai.INGATLAH bahawasanya dunia ini hanyalah sementara janganlah sesekali hati kita terikat dengan dunia.Kerana ini adalah penyakit berbahaya sebagaimana disebut oleh rasulullah saw iaitu       " sukakan dunia dan bencikan kematian".


Rujukan : kitab Al-Wafi pada syarah hadis ar-bain nawawiyyah
Penulis  : Dr.Mustafa Al-Bugha dan Syeikh Muhyiddin Mistu




Tuesday, 20 December 2011

sifat yang Allah cinta, manusia suka?




ZUHUD

Menjadikan dunia ini hanyalah berada pada tangannya bukan pada hatinya yang membawa maksud beramal menuju akhirat yang menjadi tujuan utama tanpa meninggalkan urusan keduniaan dan berupaya untuk meninggalkannnya jika bertentangan dengan ketaatan kepada Allah.

 Pengertian zuhud mengikut pandangan ulama’:

1.     Hassan Al-Basri: “ jika kita melihat seseorang dan berkata; Dia lebih baik daripada aku”
2.     AzZahri: “tidaklah dia meninggalkan yang haram itu kecuali kerana kesabarannya,dan tidaklah membuat kebaikan kecuali dengan rasa syukur.
3.     Sufyan bin “Uyainah: “jika diberi kenikmatan dia bersyukur, jika diuji dia bersabar”



Antara maksud zuhud yg terdapat dalam:

1.      Al-Qur'an

{ زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالأنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ{
(آل عمران:14)

“Telah diperhiaskan manusia cinta kepada perkara perkara yang diingini iaitu perempuan perempuan, anak-anak, emas dan perak yang berpikul pikul, kuda yang baik, binatang-binatang temakan dan sawah ladang, yang demikian itu perhiasan hidup di dunia sedangkan dirinya di sisi Allah tempat kembali yang baik.” Ali-Imran:14

Tafsir ayat:

Ketahuilah sesungguhnya kehidupan di dunia ini akan pergi dan tidak akan kekal, dan tempat kembali kepada Allah adalah sebaik-baik tempat yang mana tidak fana’ iaitu syurga jika sesiapa yg meninggalkan perkara di atas. Dan didalamnya terdapat orang-orang zuhud di dunia dan bersenang- lenang di akhirat.

2.     As-sunnah

Rasulullah s.a.w. bersabda berkenaan  zuhud:

عن أبي العبّاس سهل بن سعد السّاعديّ رضي اللّه عنه قال: جاء رجل إلى النبيّ ﷺ فقال: يا رسول الله, دلّني على عمل إذا عملته أحبّني الله وأحبّني النّاس. فقال: ازهد في الدّنيا يحبّك الله, ازهد فيما عند النّاس يحبّك النّاس. 

"حديث حسن رواه ابن ماجه وغيره بأسانيد حسنة"

Terdapat dua wasiat yang amat berharga daripada nabi S.A.W daripada hadis ini:

1.     Zuhud didunia menjadi sebab untuk pemberian kasih sayang Allah kepada hambanya.
2.     Zuhud dalam kalangan manusia menjadi sebab untuk mendapatkan kasih sayang dan penghormatan manusia

* Apabila ALlah menghendaki seseorang itu baik maka dijadikan hidupnya di dunia dengan sifat zuhud dan mengemarkannya kepada akhirat dan mempcrlihatkan kekurangan dirinya. Zuhud ini juga merupakan sifat lawan bagi sifat Al-wahan (cintakan dunia dan takut mati)

Asas Zuhud dan Kepentingannya

Asas zuhud itu bermula dari dalam hati dan ingatan yang patuh kepada akhirat, kemudian timbul kecintaan berhubung dengan ALlah s.w.t. Ingatan hati secara penuh kepada akhirat tidak boleh berlaku kecuali bila seseorang itu hilang ingatan hati kepada keduniaan dan kecenderungan hawa nafsu. Orang yang bertaubat dari dosa sedangkan dia tidak merasa kemanisan taat maka dirinya tidak terjamin aman dari mengulangi perkara yang sama telah dilakukan dan orang yang meninggalkan perkara dunia sedangkan dia tidak merasa kemanisan zuhud maka dia akan kembali pula kepada keduniaan. Sifat ini juga meberi kesan dalam seluruh kehidupan muslim dengan mengambil dunia sekadar keperluan dan mengorbankan selebihnya pada jalan Allah.


Tanda-tanda Zuhud

3 petanda yang digariskan oleh Imam Ghazali iaitu:

1.     Tidak merasa gembira yang berlebihan dengan apa yang dicapai dan tidak merasa dukacita dengan apa yang hilang, tetapi gembira disebabkan diberi nikmat atau tanda syukur. Contoh: zuhud pada harta
2.     Sikap yang sama ketika dipuji atau dikeji. Contohnya: zuhud pada kedudukan dan pangkat.
3.     Sentiasa mendampingi diri dengan Allah kerana hati sering mengingatiNya dan kecintaan kepada Allah melebihi kecintaannya kepada yang lain tanpa meninggalkannya.


Tingkatan-tingkatan Zuhud:

1.     zuhud paling rendah: ialah zuhud daripada perkara-perkara keduniaan yang berlebihan, dan berusaha mengikis sifat kecintaan kepada dunia kerana masih tersisa di dalam hati.
2.     zuhud pertengahan: ialah meninggalkan perkara-perkara keduniaan yang berlebihan kerana ketaatan kepada Allah bagi  mengelakkan diri terhina atas perbuatan itu dan berharap ganjaran yang lebih daripada Allah di atas ketaatannya.
3.     zuhud yang paling tinggi: ialah zuhud yangg hanya bermatlamatkan Allah semata-mata.  Baginya perkara dunia itu tidaklah kecuali keseronokan sementara berbanding nikmat akhirat yang kekal selamanya. Juga tidak terkesan kepadanya dirinya jika dia tidak memperoleh kebahagian dunia melainkan kesejahteraan di akhirat.

Pembahagian ZUHUD

Gabungan pendapat Imam Ahmad, Ibnu Mubarak, dan Ibrahim bin Adham:

1.     Fardu (wajib): Zuhud daripada perkara yang haram dan juga membawa kepada syirik kepada Allah
2.     Afdhol (lebih baik):  zuhud dalam perkara yang halal dan ikhlas dalam beramal kepada Allah tanpa bertujuan keduniaan serta melakukan perkara yang sesuai mengikut syara’ disamping meninggalkanya jika bertentangan
3.     Selamat: zuhud daripada perkara yang syubhah(ragu-ragu)  


Sirah para sahabat mengenai sifat zuhud

Khalid Al-walid seorang panglima tentera yang tekenal dengan kehebatannya bertempur dan menyusun strategi peperangan di zaman awal generasi islam. Bagaimanapun setelah tampuk kuasa khalifah bertukar ke tangan Saidina Umar, beliau menerima surat daripada Khalifah tentang peralihan kuasa yang menyebabkan beliau menyerahkan kedudukan beliau kepada Abu Ubaidah al-Jarrah daripada panglima tentera kepada askar biasa.  Beliau tidak mengeluh sedikitpun atau kecewa bahkan beliau berkata: “aku saling berbunuhan bukan disebabkan Umar tetapi Tuhan Umar”.

Jelas menunjukkan kepada kita di sini bahawa Khalid mempunyai sifat zuhud dengan tidak menjadikan pangkat keduniaan itu sebagai tujuan utama beliau bahkan sanggup meninggalkannya walaupun sebelumnya beliau merupakan seorang panglima tentera yang hebat.

      Rujukan:



1.        حدبث 31 من الوافي في شرح الأربعين النّووية تأليف د. مسطفى ديب البغا و د.محيي الدين مستو
2.        تفسير سورة آل عمران:14 من تفسير حدائق الرّوح  والرّيحان تأليف محمد الأمين بن عبد الله الهريري الشّافعي
3.        كتاب الفقر والزهد من إحياء علوم الدين لحجّة الإمام الغزالي
4.        كتاب فقه السيرة النّبوية مع موجز التاريخ الخلافة الراشدة تأليف د.محمد سعيد الرمضان البوطي





Saturday, 17 December 2011

Ikhlaskan Niat

"Kok..kok..2x", ayam mengeluarkan suranya dari peti suara, "Allahuakbar....allahuakbar....", azan pertama subuh berkumandang, memecah kesunyian pagi buta. Aaaaaa terasa berat, terasa susah untuk bangun dari tidur. Seolah kain selimut seberat gunung. Antara pilihan memilh Allah SWT atau Syaitan lalu kita berusaha memilih Allah SWT agar terbukti kecintaan kita padaNya. Kita terjaga pada pagi hari dengan peluang kehidupan setelah dimatikan pada malamnya lalu berzikir pada mulut
"أصبحنا وأصبح الملك لله والحمد الله لا شريك له لا إله لا هو و إليه النشور"  

Permulaan hari  ini kita niatkan kerana Allah SWT agar hari yang kita lalui penuh bersinar dengan ketaatan dan kepatuhan kepadaNya.
……………………………………………………………………………………………………………







Ikhlas tempatnya di hati :) Picture by nhuthanh.deviantart.com


Saya mengajak diri saya yang lemah ini dan para pembaca yang dikasihi Allah untuk ikhlaskan segala perbuatan yang dilakukan hanya kerana Allah SWT, baik belajar, bersukan, berkerja, membaca blog atau sebagainya hanya bermatlamatkan redha Allah.

Penting ke untuk ikhlas? Perlu ke untuk niat kerana Allah?

Pertama: Secara Nass

Allah berfirman:
وما خلقت الجن والإنس الا ليعبدون 
“Dan tidak aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk berubudiah” 

Berdasarkan ayat ini, kita menyedari  hakikat bahawa diri kita adalah hamba Allah dan diciptakan hanya untuk berubudiah padaNya, maka sewajibnya untuk kita tunduk dan patuh pada penciptaNya. Kita menjadikan seluruh program kehidupan kita adalah ibadat kepada Allah semata-mata. Ironinya, niat merupakan satu perkara terpenting dalam memastikan kita tidak terpesong dari landasan selaras dengan matlamat penciptaan Jin dan Manusia.

Kedua: Secara Akal

Saya timbulkan satu persoalan. Seseorang yang ingin berpuasa tetapi tidak berniat di pagi hari atau malam sebelum  akan mendapati siang hari yang dilalui penuh keletihan, kepenatan dan badan menjadi lesu. Manakala apabila seseorang berniat  untuk berpuasa akan mendapati badannya penuh kesegaran dan bertenaga.

Kerana apa? Badan apabila dipersiapkan untuk melakukan sesuatu perkara maka ia mampu melakukannya. Secara mudahnya kita boleh mengistilahkan sebagai mind setting atau heart setting.  Maka Allah tempat selayaknya untuk kita mengharap agar perbuatan kita diterimaNya. Allah yang beri kita badan yang sihat, anugerahkan kita masa remaja, perasaan yang pelbagai, makanan dan minuman dan segala nikmat, maka tanyalah hati kita kenapa bukan Allah SWT yang bertahta pada hati kita.

Para ulamak meletak dua syarat dalam memastikan perkara yang kita lakukan menjadi Ibadah:
1.    Ikhlas Lillah
2.    Muwafiqah Syara’

Ayoh kita niatkan segala perbuatan kita kerana Allah agar kehidupan kita akan menjadi lebih bermakna. Perlu difahami niat yang menentukan pengakhiran sesuatu perbuatan kita. Suka untuk saya kongsikan beberapa hadis tentang peranan niat bagi seorang muslim agar sedikit sebanyak memberi rangsangan pada hati kita:

    عن أمير المؤمنين أبي حفص عمر بن الخطاب رضي الله عنه قال: سمعت رسول الله صلى الله يقول: ( إنما الأعمال بالنيات و إنما لكل امرئ ما نوى فمن كانت هجرته الى الله ورسوله  فهجرته إلى الله ورسولهومن كانت هجرته لدنيا يصيبها أو امرأة ينكحها فهجرته إلى ما هجر إليه) متفق عليه

Maksudnya: Dari Amiril Mukminin Abu Hafsh Umar bin Khathab  ra., ia berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Setiap amal disertai dengan niat. Setiap amal seseorang bergantung dengan apa yang diniatkannya. Maka, siapa saja yang hijrahnya (dari Mekkah ke Madinah) karena Allah dan Rasul-Nya. (mekakukam hijrah demi mengagungkan dan melaksanakan perintah Allah dan utusan-Nya), maka hijrahnya tertuju kepada Allah dan Rasul-Nya (diterima dan diridhai Allah). Tetapi siapa saja yang melakukan hijrah demi kepentingan dunia yang akan diperolehnya, atau karena perempuan yang akan dinikahinya, maka hijrahnya terbatas kepada sesuatu yang menjadi tujuannya (tidak diterima oleh Allah).” (HR. Bukhari dan Muslim)

    عن عائشة رضي الله عنها قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: (لا هجرة بعد الفتح ولكن جهاد ونية وإذا استنفرتم فانفروا) متفق عليه

Maksudnya: Dari Aisyah ra. Ia berkata: Nabi SAW bersabda: “Tidak ada hijrah lagi setelah dibukanya kota Makkah, tetapi yang ada adalah jihad (berjuang di jalan Allah) dan niat untuk selalu berbuat baik. Oleh karena itu, jika kalian dipanggil untuk berjuang, maka berangkatlah!” (HR. Bukhari dan Muslim)

   وعن أبي موسى الأشعري رضي الله عنه قال: سئل رسول الله صلى الله عليه وسلم عن الرجل يقاتل شجاعة, ويقاتل حمية ويقاتل رياء, اي ذلك في سبيل الله؟  فقال صلى الله عليه وسلم: (من قاتل لتكون كلمة الله هي العليا فهو في سبيل الله) متفق عليه
Bermaksud; Dari Abu Musa  Al-Asy’ariy ra., telah berkata: “Rasulullah SAW pernah ditanya, yang manakah termasuk berperang di jalan Allah? Apakah berperang karena keberanian, kesukuan, ataukah berperang karena ria’? Rasulullah SAW menjawab: “Siapa saja yang berperang agar kalimat Allah di tempat mulia, maka itulah perang di jalan Allah.”(HR. Bukhari dan Muslim)

    عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ( إن الله تعالى لا ينظر إلى أجسامكم ولا إلى صواركم ولكن ينظر إلى قلوبكم وأعمالكم) رواه مسلم
Maksudnya: Dari Abu Hurairah  ra., ia berkata Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh badan kalian dan tidak pula kepada rupa kalian, tetapi Dia memandang kepada hati kalian.” (HR. Muslim)

Konklusinya, hati memainkan peranan yang penting dalam melakukan niat agar perbuatan yang dilakukan dikira sebagai amalan soleh supaya kita pulang berjumpa Allah SWT dengan hati yang sejahtera.
Allahua’lam.

----------------------------
ٌRujukan:
1. Al-Quran
(Surah Adzariyat:56)
2. Bab Niat Ikhlas, Riyadus Solihin oleh Imam Nawawi  
3. Al-Mathurat oleh Imam Hassan Al-Banna .

Saturday, 19 November 2011

Wahai Hati... Tsabitlah Engkau




Tiada guna anak dan harta, sedangkan bertemu Allah dengan hati yang BUSUK~ Picture by runversailies.deviantart.com

Wahai Hati,
Kata Ali RA,
Engkau laksana bejana,
Maka kuisi suatu yang bermakna,
lalu engkau indah bercahaya.

Wahai Hati,
Kata Nabi SAW,
Engkau berbolak balik,
Kekadang suci,
Kekadang nista.

Ketika engkau suci,
Aku gembira bahagia,
Ketika engkau nista,
Aku sedih tak terhingga,
Kerna engkau adalah RAJA.

Wahai Raja,
Aku takut,
Aku risau
engkau keras membatu,
Sedang kalam tuhan lebutkanmu,
Kalam nabi basahkanmu.

Wahai Yang Keras,
Gerangan apa engkau mengeras,
Kau keras...
Seluruh tubuh ikut mengeras,
Rugi-seruginya.

Wahai Segumpal Darah,
Tunduklah dikau pada Yang Kuasa,
Sukarelalah dikau sebelum dipaksarelakan,
Kerna di pintu ada mati menanti.

Wahai Hati,
Apakah engkau tiada mata?
Mata hati,
Bukalah matamu,
Lihatlah batu yang keras
ia mampu dilekukkan,
Sedangkan engkau tidak,
tidak sekali-kali.

Wahai Rabbi,
Aku punya hati,
Tapi ia sekan mati,
Seolah-olah tiada erti.

Aku pohon pada Rab hati,
Tukarlah hati ini..
Agar kelak KAU kujumpai,
Dengan hati yang salim.

Qassam Mujahid,
19/11/2011- 6.22PM
Bayt Bujang Beriman, 
Irbid, Jordan.

Friday, 18 November 2011

Bahaya Syirik!!!



Syirik

Persoalan saya:
Adakah tauhid wujud sebelum adanya syirik atau syirik terlebih dahulu wujud sebelum adanya tauhid dalam sejarah ketamadunan manusia?

الرَّحْمَنُ (1) عَلَّمَ الْقُرْآنَ (2) خَلَقَ الْإِنْسَانَ (3)

1.(Allah) Yang Maha pengasih 2.Yang telah mengajarkan Al-Quran 3.Dia menciptakan manusia                              
                                                                                                                  (Surah Ar-Rahman: 1-3)

Daripada ayat dalam surah ini dapat kita peroleh manfaat iaitu Allah menyebutkan terlebih dahulu ayat menyatakan bahawa Dia yang mengajarkan Al-Quran kemudian baru menyebutkan bahawa Dia yang menciptakan manusia. Jelas di sini menunjukkan kepada kita bahawa tauhid itu telah dulu wujud sebelum adanya manusia yang syirik kepadaNya.

Sejarah syirik dalam kehidupan manusia

Sebelum zaman dakwah nabi Nuh A.s telah ada 5 orang soleh yang bertungkus lumus dalam usaha untuk menyeru manusia kembali kepada Allah iaitu wadd, suwa’, yagus, ya’uq dan nasr.(Nuh:23) Setelah beberapa lama mereka meninggal dunia. Bagi mengenang jasa mereka, kaum pada ketika itu mengukir patung peringatan. Tujuannya apabila mereka melihat kepada patung-patung tersebut terbit kesedaran dalam kalangan mereka untuk meneruskan amal islami yang dilakukakan oleh para solihin tersebut. Tetapi bersama peredaran zaman fahaman tersebut telah mula terhakis. Hingga sampai pada zaman nabi Nuh a.s, manusia sudah mula taksub dengan patung tersebut hatta ada yang bertindak menyembah mereka. Oleh kerana ketaksuban mereka itu, ramai dalam kalangan kaum nabi Nuh berpaling daripada peringatan baginda. Hanya 84 orang sahaja yang beriman dalam jangka masa dakwah selama 950 tahun.

Sejarah syirik dalam kalangan masyarakat arab

Diriwayatkan oleh Ibnu Hisham dalam kitab sirahnya bahawa penyembahan berhala ini berlaku apabila seorang arab yang bernama Amru bin Luhai keluar dari kota  Makkah menuju ke Sham untuk beberapa urusannnya. Apabila dia sampai kesebuah tempat bernama Balqa’ dia bertemu dengan seorang yg bernama A’mliq bin Lawaz bin Sama bin Nuh. Ketika itu A’mliq sedang menyembah berhala dan berkata: “Berhala ni jika kita sembahnya dia akan memberikan kita rezeki”. Lalu dia memberi satu berhala kepada Amru setelah diminta olehnya untuk dibawa pulang kepada kaum arab. Sejak itu orang arab mula menyembah berhala.

Pembahagian syirik dalam Islam

1.      1. Syirik secara terang-terangan (جلي)

Syirik ini adalah syirik yang paling jelas yang mana kita boleh ukur melalui perbuatan seseorang. Contohnya penyembahan berhala,matahari dan lain-lain. Manakala dari segi pengakuan tentang syirik ini dinilai secara zahir dan jatuh hukum syirik. Tetapi ulama’ ada menyebutkan pengakuan ini boleh jadi syirik bagi manusia tetapi tidak bagi Allah mungkin disebabkan dia diseksa dan boleh jadi sebaliknya. Oleh sebab itu segala perkara itu bergantung kepada niat seseorang itu atas setiap perbuatannya. Sesetengah ulama’ berpendapat syirik ini paling bahaya dari syirik tersembunyi dan sesetengahnya tidak. Mengapa?

2.      2.  Syirik secara tersembunyi (خفي)

Syirik ini adalah syirik secara tersembunyi dan syirik inilah sebenarnya yang paling bahaya kerana boleh jadi seseorang itu telah syirik kepada Allah tetapi orang lain atau mungkin diri sendiri tidak tahu. Berbanding dengan syirik secara terang yang kita boleh lihat secara jelas dan dicegah. Tetapi dari segi hukumnya syirik secara terang adalah dosanya lebih berat berbanding syirik tersembunyi.

Syeikh islam Ibnu Taimiyyah membahagikan syirik kecil ini kepada dua pula iaitu:

i-                    نفق : syirik ini(nifaq) adalah bilamana seseorang itu mensyirikkan Allah tetapi  dia mengetahui bahawa dia telah mensyirikkan Allah cuma kadang-kadang terlalai dibawa arus dunia. Contoh syirik ini apabila seorang berasa riya’, u’jub, takabbur (sifat-sifat yang tidak elok yang membawa maksud bangga diri, menunjuk-nunjuk dalam kebaikan) dalam perkara baik yang telah dilakukan. Seseorang dapat mengenalpasti perasaan ini tetapi kekadang terlalai dan orang yang melakukan perbuatan ini digelar munafiq(orang yang bepura-pura dalam kebaikan)

ii-                  سرائر : syirik ini yang membawa maksud rahsia antara yang paling bahaya kerana seseorang itu mensyirikkan Allah tetapi dia tidak mengetahui bahawa dia sebenarnya telah mensyrikkan Allah. Imam ibnu Taimiyyah ada menyebut lagi tentang 3 keadaan syirik ini:

-apabila seseorang mengharapkan sesuatu lebih dari pengharapannya kepada Allah
-apabila seseorang menyintai sesuatu lebih dari kecintaannya kepada Allah
-apabila seseorang takut kepada sesuatu lebih daripada takutnya kepada Allah

Oleh itu akhir kata marilah sama-sama kita berdoa agar Allah menjauhkan kita daripada dosa syirik ini baik secara tersembunyi lebih-lebih lagi secara terang-terangan dengan doa yang diajar oleh nabi Muhammad S.A.W :

 اللهم إنّا نعوذ بك من أن نشرك بك شيئا نعلمه ونستغفرك لما لا نعلمه
Ya Allah kami berlindung daripada syirik kepadaMu dengan sesuatu perkara yang kami ketahui, dan kami memohon ampun kepada Mu daripada perkara yang tidak kami ketahui.

Adab ikhtilaf


بسم الله الرحمن الرحيم

Perselisihan Pendapat Antara Punca Perpecahan Ummah


        Perbezaan pendapat atau buah fikiran sering terjadi dalam kehidupan kita seharian.Contohnya yang dekat boleh kita ambil suami dan isteri,ibubapa dan anak-anak,guru-guru dan anak murid dan banyak lagi contoh lain.Lebih-lebih lagi,kita berada pada zaman yang mana manusia berlumba-lumba untuk memajukan diri mereka dalam pelbagai bidang yang mereka ceburi.Tambahan pula,"dunia di hujung jari" yang membolehkan manusia mencari,membaca dan memahami apa jua maklumat yang ingin diinginkan.Ini adalah salah satu punca atau faktor yang menimbulkan perselisihan pendapat dalam kalangan masyarakat iaitu apabila  masyarakat mula sedar akan kepentingan ilmu pengetahuan itu.

      Sebenarnya,perkara ini sudah terjadi sejak dari zaman nabi saw,namun perselisihan yang berlaku pada zaman tersebut,tidak membawa kepada perpecahan,berbeza dengan zaman kita pada hari ini.Prof.Dr Yusuf Al-Qardhawi dalam bukunya "Al-Ikhtilaf Al-Masyru' Wa Al-Tafarruq Al-Mazmum" ada menyentuh tentang permasalahan ini dan buku ini juga ditujukan khusus kepada pendokong-pendokong parti dan jemaah Islam yang terlibat secara langsung dan tidak langsung dalam arena dakwah dengan tujuan mengelakkan berlakunya perpecahan dalam kalangan umat Islam itu sendiri. 

firman Allah swt,"Dan sesungguhnya ini adalah umatmu(iaitu)ummatan wahidah(umat yang satu)".

       Antara punca atau faktor lain yang boleh membawa kepada perpecahan ini adalah perbezaan ideologi atau fikrah.Masing-masing mempunyai fikrah yang berbeza,dalam masa yang sama ingin mengetengahkan fikrah masing-masing tanpa menilai dan mengukurnya terlebih dahulu adakah ia bersesuaian dengan waqi'(tempat) ataupun ia bertentangan dengan waqi'.Lebih parah lagi,apabila mereka merasakan bahawasanya fikrah yang dibawa adalah yang paling sohih berbanding dengan fikrah yang lain sehingga tidak ada ruang untuknya berlapang dada jika ada fikrah lain yang tidak seirama dengan kemahuan mereka.Orang seperti Ini boleh kita golongkan mereka sebagai orang yang "ta'assub","jumud" atau "bodoh sombong" kerana tidak mahu mendengar pandangan orang lain dan tidak boleh menerima kritikan daripada orang lain.

       Terdapat banyak lagi punca atau sebab yang boleh membawa pada perpecahan ummah selain dari perkara di atas yang boleh kita ambil berpandukan apa yang berlaku disekeliling kita samaada luar atau dalam negara.


Di sini kami sertakan antara adab-adab ketika mana berlaku perselisihan sesama kita :

  1. - Kita hendaklah berlaku adil terhadap orang yang tidak sehaluan dengan kita.
  2. - Bekerjasama dalam perkara yang disepakati dan berlapang dada atau bertoleransi dalam perkara yang diperselisih.
  3. - Berdialog dengan cara yang baik dan penuh berhemah.
  4. - Jangan kita terlalu mudah untuk menghukum orang yang tidak sehaluan dengan kita.
  5. - Hormat-menghormati antara satu sama lain.
  6. - Bersedia mengugurkan pendapat jika perlu.
  7. -Sanggup menerima kritikan atau teguran daripada orang yang tidak sehaluan dengan kita.                   

         Berikut adalah di antara adab-adab yang boleh kita jadikan pedoman dalam kehidupan seharian kita apabila kita terperangkap atau berada dalam situasi seperti ini.Akhir kalam,


"Ya Allah,Kau satukanlah hati-hati kami,dan Kau perbaikilah diri kami ini,dan Kau peliharalah umat ini(Islam) dari berpecah,Kau satukanlah kami pada perkara yang kami persetujui serta Kau jauhilah kami dari perkara yang membawa pada perselisihan dalam kalangan kami".


wallahua'lam






Thursday, 10 November 2011

Pengertian Syariah


 Pengertian syariah dapat dilihat melalui dua sudut iaitu

1.    Sudut Bahasa
2.    Sudut Istilah ulamak Fiqh

Pengertian syariah daripada sudut bahasa yang disepakati oleh cendekiawan bahsa membawa dua maksud iaitu:
1.    AtToriqoh AlMustaqimah (Jalan yang lurus)
Penggunaannya  dapat dilihat melalui firman Allah SWT :
(ثم جعلنك على شريعة من الأمر فاتبعها ولا تتبع اهواّء الذين لا يعلمون)  

Kemudian kami jadikan engkau (Muhammad)  mengikuti jalan yang lurus dari agama itu, maka ikutilah (syariat itu) dan janganlah engkau ikuti keinginan orang-orang yang tidak mengetahui. (AlJatsiyah:18)
Perkataan syariah dalam ayat di atas membawa maksud jalan yang lurus.

2.    Maurid AlMak AlJari (Sumber Air yang bergerak)
Syariah juga bermaksud sumber air yang bergerak dan penggunaan hanya untuk minuman. Berdasarkan Kamus kalimah syara’a diambil daripada kalimah Syariat Islam iaitu bermaksud sumber untuk manusia minum. Penggunaan kalimah ini beerti menjelaskan sesuatu atau menerangkan sesuatu

Manakala jika dilihat pengertian syariah melalui sudut istilah yang disepakati Ulamak Fikh membawa maksud:
ما نزله الله عز وجل لعباده على لسان الأنبياء عليهم الصلاة والسلام سواء أكانت الأحكام إعتقادية أم عملية ليؤمنوا بها.

Sesuatu yang diturunkan  oleh Allah SWT kepada para hambaNya melalui lisan para nabi AS sama ada berbentuk hukum-hukum kepercayaan ataupun hukum-hukum perbuatan untuk beriman dengannya.

Pengertian istilah di atas dapat kita fahami bahawa syariat secara umum diturunkan melalui lisan para nabi, begitu juga pegertian syariat islamiyah: 
ما شرعه الله تعلى لعباده على لسان النبي محمد صلى الله عليه والسلام من الأحكام التي تصلح أحوال الناس في الدنيا و الآخرة سواء في ذلك أحكام العقيدة او العبادة أو الأخلاق
Sesuatu yang disyariatkan kepada hamba-hambaNya melalui lisan Nabi Muhammad SAW daripada hukum-hukum yang memperbaiki hal ehwal manusia di dunia dan akhirat sama ada berbentuk hukum aqidah ataupun ibadah ataupun akhlak.
Melalui pemahaman daripada istilah di atas dapat kita konklusikan bahawa Tasyri’ Islami berlandaskan sumber dari Ilahi sama ada AlQuran ataupun Sunnah, dan bersih dari hawa nafsu manusia. Wallahua’lam

Friday, 4 November 2011

Ukhuwah Islamiyyah Satu Tuntutan



  Sahabat memainkan peranan yang penting dalam kehidupan seseorang insan.Sahabat juga menjadi tempat untuk seseorang itu mengadu masalah dan memohon bantuan samaada berbentuk kewangan dan khidmat nasihat.Ini menunjukkan kepada kita bahawa sahabat memainkan peranan penting dan tanggungjawab yang besar dalam kehidupan seharian kita kerana manusia ini saling memerlukan.
  
   Tetapi dalam bersahabat,ramai di kalangan kita yang salah mendefinisikannya atau salah memahami maksud sebenar persahabatan yang dituntut oleh agama kita iaitu Islam.Banyak ayat-ayat al-quran dan hadis nabawiyyah yang menggalakkan kita untuk bersahabat atau berteman.Antaranya :

Firman Allah SWT : " Sesungguhnya orang mu'min itu bersaudara maka damaikanlah di antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu memperolehi rahmat",surah Al-Hujurat.

Di antara hadis Rasulullah saw :

1) Rasulullah saw bersabda," Tidak sempurna iman seseorang kamu sehingga dia kasih kepada saudaranya sepertimana dia kasih kepada dirinya sendiri",hadis shohih.

2) Rasulullah saw pernah bersabda," 7 golongan yang dinaungi(dilindung) oleh Allah swt di hari akhirat pada hari yang tiada naungan(perlindungan) kecuali naungan Allah swt.........(antaranya).....2 orang lelaki(perempuan) yang berkasih(bersahabat) kerana Allah swt.Mereka bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah",hadis shohih.

  Berikut adalah dalil-dalil dari Al-quran dan As-sunnah yang menggalakkan kita untuk bersahabat.Pada waktu yang sama,ia(persahabatan) memerlukan garis panduan yang betul supaya persahabatan yang terjalin itu benar-benar berada di atas landasan yang diredhai Allah swt.

  Antara asas-asas ukhuwah atau tiang-tiang yang akan mengukuhkan hubungan seseorang itu dengan sahabatnya,barangsiapa yang telah meruntuhkan salah satu daripadanya maka runtuhlah insitusi persahabatan tersebut.Berikut adalah ciri-ciri perlu ada dalam diri setiap sahabat adalah :

1) Ikhlas    : Ikhlas merupakan perkara yang penting dalam bersahabat kerana ia akan menentukan hala tuju
                sesuatu hubungan yang terjalin.Persahabatan yang terbina di atas dasar ikhlas insyaAllah akan
                berkekalan hingga ke akhir hayat.

2) Amanah : Amanah adalah salah satu sifat yang perlu atau wajib ada dalam diri setiap insan yang bergelar
                sahabat.Kita perlulah amanah dalam setiap perkara kerana ia amat penting untuk memastikan
                hubungan kita berjalan dengan lancar tanpa ada syak dan keraguan daripada kedua-dua pihak.
                Contohnya,kita haruslah menjaga rahsia-rahsia sahabat kita,kerana ini adalah amanah atau
                kepercayaan sahabat kita kepada kita,janganlah sesekali kita cuba untuk merosakkannya.

    Dua perkara ini sangat penting untuk memastikan hubungan kita dengan sahabat2 kita akan berkekalan dan mendapat redha Allah swt kerana persahabatan yang terjalin bukan dia atas dasar keikhlasan dan amanah tidak akan bertahan lama,bahkan akan memberi kesan yang buruk kepada kita.Ini kerana,benih atau akar yang tidak elok akan menghasilkan natijah yang juga tidak elok.

  Akhir kalam,marilah sama-sama kita muhasabah dan merenung kembali adakah tujuan kita bersahabat atau berteman di atas dasar nafsu ataupun untuk mencari redha  Allah swt.Jika tujuannya adalah nafsu maka bersegeralah kita memohon ampun kepada Allah swt dan jika ia terbina di atas redha Allah swt maka berusaha dan berdoalah agar diberi kekuatan untuk mempertahankan ikatan yang suci murni ini seterusnya beristiqamahlah untuk terus berada di atas jalan ini hingga ke akhir hayat kita...insyaAllah....

" Kawan untuk bersuka-suka mudah untuk dicari TETAPI Kawan yang menangis dan mengajak untuk berbuat kebaikan sukar dicari"                      

wallahua'lam          

Wednesday, 26 October 2011

ARAB: SEBELUM SENTUHAN KEIMANAN


Pemilihan tanah Arab dan bangsa Arab sebagai permulaan bagi Risalah Deen sudah tentu mempunyai pelbagai hikmah dan ibrah, kerana sudah tentu Allah memilih yang terbaik untuk menurunkan wahyuNya bagi semesta alam agar manusia sentiasa tunduk dan patuh hanya pada Allah SWT. Maka perlu difahami pemilihan tempat dan bangsa bukan bererti Deen ini hanya untuk bangsa tersebut dan tempat yang diturunkan wahyu sahaja, mungkin betul untuk nabi-nabi sebelum Nabi Muhammad SAW, tetapi  pada penurunan syariat  ketika zaman Rasulullah SAW, ia adalah sesuai untuk semua bangsa, semua tempat dan semua zaman sehingga akhir kiamat atau dalam bahasa mudahnya bersifat universal. 

Contoh hikmah pemilihan tanah arab dan bangsa Arab sebagai tempat bermula bagi dakwah Rasulullah SAW ialah kedudukan tanah Arab yang begitu strategik kerana terletak di tengah-tengah Empayar  Dunia. Di utaranya terdapat Empayar Romani, di sebelah baratnya Empayar  Firaun Mesir dan ditimurnya pula empayar Parsi, Dimensti Cina dan Kerajaan-kerajan besar India. Tanah dan bangsanya diibaratkan oleh Sheikh Dr. Ramadhan AlButi dalam bukunya Fikh AsSirah AnNabawiyah sebagai bahan mentah yang belum  pernah disentuh oleh mana-mana tamadun mahupun empayar-empayar besar. Antara hikmah lain pemilihan Tanah Arab boleh dirujuk dalam buku karangan Sheikh Dr. Mustafa AsSibaie yang berjudul AsSirah AnNabawiyah. Betapa hebat dan begitu teperinci perancangan Allah untuk memastikan Deen ini terus-menerus berjalan di atas muka bumi ini.

Berbalik kepada persoalan tentang keadaan masyarakat Arab sebelum diutuskan Rasulullah SAW.  Berdasarkan buku AlMadkhal LiDirasah AsSyariah AlIslamiyah (Pengenalan untuk Pembelajaran Syariah islamiyah) karangan Sheikh Dr. Abd. Karim Zaidan, beliau telah membahagikan keadaan Arab sebelum Islam kepada dua sudut iaitu Kemasyarakatan dan Perundangan.

Keadaan Arab Jahiliyah Dari Aspek Kemasyarakatan

Secara umumnya sistem kemasyarakatan  dibina atas dasar kabilah atau perkauman yang kecil. Dan kabilah-kabilah tersebut bukanlah suatu daulah mahupun satu sistem politik tetapi suatu kelompok yang dibina atas nasab atau keturunan yang sama. Kesan daripada sistem Kabilah ini, kabilah yang kuat akan terus sahaja menindas kabilah yang lemah dan kabilah yang lemah terus menjadi lebih lemah. Kaum Quraisy merupakan kabilah yang dominan di Tanah Arab khususnya Makkah, maka mereka menjadi kabilah yang memegang tampok pemerintahan kota Makkah dan berperanan mengumpulkan ketua-ketua kabilah yang lain untuk berbincang perihal kabilah masing-masing di Dar AnNadwah[1].

Peperangan yang tercetus antara kabilah tidak terkira banyaknya meskipun peperangan itu hanya disebabkan perebutan seekor unta generasi terdahulu. Namun begitu,  terdapat bulan-bulan yang diharamkan untuk berperang sesama kabilah yang dinamakan sebagai AlAshur AlHaram (Bulan-bulan Haram) antaranya bulan DzulQaidah, DzulHijjah, Muharam dan Rejab.[2]  

Kebiasaannya, peperangan hanya melibatkan golongan lelaki sahaja kerana lelaki memiliki kekuatan. Akibat daripada banyak peperangan antara kabilah menyebabkan golongan wanita dipandang rendah kerana tidak terlibat dalam peperangan. Wanita diharamkan hak-hak mereka sehingga tiada hak dalam pewarisan harta malah terdapat beberapa kabilah merasa aib bila melahirkan anak perempuan lalu membunuhnya. 

Anak-anak perempuan dianggap sebagai penyebab kemiskinan kabilah dan kabilah akan menjadi lemah disebabkan tiada perwira-perwira gagah dari kabilah mereka. Sikap mereka ini telah dipersoalkan oleh Allah s.w.t. dalam AlQuran :

Dan apabila bayi-bayi permpuan ditanam hidup-hidup ditanya (8) Disebabkan apa mereka dibunuh(9)[3]

Walaupun pada diri mereka ada sifat buruk dan akhlak yang bertentangan dengan Islam, tetapi ada beberapa sifat yang baik dalam diri mereka, sebagai contoh bersikap mulia, berani, setia,pemaaf, menghormati tetamu dan memiliki maruah diri.[4] Sifat-sifat mulia tersebut tidak akan selaras dengan Islam sehinggalah sifat-sifat tersebut diurus oleh Islam.

Keadaan Arab Dari Aspek Perundangan

Perundangan merupakan antara perkara terpenting dalam sesebuah masyarakat. Jika tiada perundangan sudah tentu masyarakat akan porak peranda. Masyakarakat Arab juga mempunyai perundangan bagi memastikan keamanan antara kabilah-kabilah dan menjaga hak-hak kemasyarakatan. Kebanyakan perundangan mereka adalah undang-undang tradisi dari nenek moyang mereka. Jika terdapat masalah baru, masalah itu akan dirujuk kepada Syeikh Kabilah yang memain peranan sebagai ketua kabilah ataupun ahli sihir (dukun)[5].
Terdapat perundangan keluarga yang selari dengan Islam dan bertentangan dengan Islam. Antara yang bertentangan dengan Islam adalah seperti  Nikah AsSyighar[6], Nikah AlMaqti[7], Zihar[8] serta bernikah dengan seorang perempuan dan adiknya dalam satu masa . Zihar pada ketika itu telah dikira sebagai jatuh talak, berbeza dengan selepas kedatangan Islam, zihar tidak dikira sebagai jatuh talak.  

 Berdasarkan perkara di atas dapat difahami bahawa hak wanita pada waktu itu amat lemah dan hanya berfungsi sebagai pelempias nafsu lelaki semata-mata, lalu Islam datang mengangkat martabat wanita  ke tempat yang tinggi. 

Begitu juga dengan perundangan muamalat, ada sebahagiannya masih kekal diredhai oleh Islam dan sebahagian yang lain diharamkan oleh Islam. Sebagai contoh sebahgian yang dilarang dan diharamkan oleh Allah SWT iaitu riba (bayaran hutang secara bunga), jual beli najis dan jual beli hutang. 



Berdasarkan  bukti-bukti yang dilihat tentang keadaan masyarakat arab, seolah-olahnya dapat dilihat di sini bahawa masyarakat Arab adalah masyarakat  yang jahil dan jauh ketinggalan dalam sejarah tamadun manusia. Pengutusan  Rasulullah SAW sebagai penutup kepada semua nabi telah membawa sinar baru buat manusia untuk berubah daripada kegelapan menuju kepada cahaya ilahi. Lalu mereka berubah secara total dari segala sudut  seperti kata seorang sahabat rasulullah SAW iaitu Ja’far Tayyar Bin Abi Tolib RA kepada raja Najasyi: 

Wahai raja, kami ini dahulu adalah satu kaum yang jahil, kami menyembah berhala, memakan bangkai, suka mendatangkan kejahatan, dan kami suka memutuskan hubungan silaturrahim,yang kuat menindas yang lemah, sehinggalah Allah mengutuskan seorang rasul dalam kalangan kami, beliau memang terkenal dengan kejujurannya, amanahnya, dan suci pekertinya, dan utusan Allah itu telah mengajak kami agar bercakap benar, bersifat dengan sifat terpuji, jujur, ikhlas dan beramanah, beliau juga menyeru kami untuk menyembah Allah yang Esa dan meninggalkan penyembahan berhala, menghormati jiran tetangga dan meninggalkan peperangan yang sudah berlarutan, semua seruannya kami terima dengan baik, kami beriman sepenuhnya dengan apa yang dibawanya tetapi kaum kami termasuk dengan dua utusan ini menindas dan menyeksa kami agar kami berpaling semula kepada agama penyembahan berhala, setelah kami tidak tertahan menanggung penyeksaan mereka kami keluar dari Negara kami dan Negara tuan yang kami pilih agar kami dapat berlindung jauh dari penyiksaan dan kezaliman[9].”
  
AllahuA’lam.




[1]AlMadkhal Ila Dirasat AlFiqh AlIslami oleh AsSheikh Dr. Abdullah Muhammad Soleh M/S 5

[2]Tarikh AlArab Qabla AlIslam (Sejarah Arab sebelum Islam) oleh Dr. Jawad Ali Jilid 5 M/S 232

[3]Surah AtTakwir:8-9

[4]Hayatu Muhammad SAW oleh Dr. Muhammad Hussain Haikal M/S 12


[5]AlUsrah fi AsSyara’ AlIslami oleh AsSheikh Dr. Umar Farukh M/S 37


[6] Nikah Syighar: pernikahan yang dibina atas janji atau kesepakatan pertukaran dengan menjadikan dua orang perempuan sebagai mahar masing-masing Contoh lafaz Ucapan;Saya nikahkan anda dengan dengan anak atau saudara perempuan saya, dengan syarat anda menikahkan saya dengan anak atau saudara perempuan anda


[7] Nikah AlMaqti: Perkahwinan seorang anak dengan isteri ayahnya selepas kematian ayahnya dan isterinya itu bukan ibunya.


[8] Zihar: seorang lelaki menyamakan isterinya dengan salah seorang mahramnya seperti ibu atau adik-beradik perempuannya daripada sudut haram mengahwininya.

[9]Fikh AsSirah AnNabawiyah oleh AsSheikh Dr. Ramadhan AlButi M/S 91


 

Thursday, 20 October 2011

Pengenalan kepada Hadis 40





Rasulullah s.a.w bersabda:

"من حفظ على أمتي أربعين حديثا من أمر دينها بعثه الله يوم القيامة في زمرة الفقهاء والعلماء"

Barangsiapa yang menghafal daripada umatku 40 hadis bagi urusan agamanyanya, maka Allah swt akan membangkitkannya kelak pada hari qiamat dalam kalangan orang-orang yang faqih dan berilmu.(hadis ini dhoif) tetapi boleh diamalkan untuk fadhailul a'mal.

Ulama’ berselisih dalam membahaskan makna perkataan حفظ:
i-              Menghafalnya sahaja
ii-             Menghafal dan menyampaikannya
iii-            Menghafal, faham,mengamalkan serta menyampaikan

Sejarah hadis 40

Mula ditulis oleh Imam Ibnu Soleh rahimahullah yang telah meninggal dunia pada 643H. Beliau memberi nama buku tersebut dgn nama "الأحاديث الكلية" . Nama buku itu diberi kerana terdapat didalamnya terdapat paksi bagi deen yang merangkumi semua aspek kehidupan. Tetapi beliau hanya menyusun 26 hadis sahaja. Perjuangan beliau diteruskan oleh Imam An-Nawawi yang telah meninggal pada 676H. Beliau menambah hadis yang ditulis oleh Imam Ibnu Soleh sebanyak 16 hadis lagi menjadikan 42 hadis kesemuanya. Oleh sebab itu selepas dibundarkan angka 42, hadis-hadis ini diberi nama dengan hadis 40. Pada asalnya hadis-hadis ini ditambah lagi menjadi 50 hadis oleh Imam Ibnu Rejab Al-Hanbali yang diberi nama "جامع العلوم والحكم في شرح خمسين حديثا من جوامع الكلام" . Tetapi dengan izin Allah baki tambahan hadis tersebut sampai ke tangan orang muslim dalam bentuk yang salah. Jadi baki hadis tadi tidak disusun didalam kitab ini.

Note:

1-  Hadis ini sebenarnya adalah hadis dhoif seperti yang disebut oleh Imam Baihaqi yang diambil daripada Imam Malik. Tetapi tujuan sebenarnya hadis ini disebutkan di sini adalah untuk kita mengambil berat dengan perkataan حفظ itu supaya dengannya kita dapat mengambil pendapat yang paling jelas iaitu menghafal, faham, mengamalkan serta menyampaikan hadis-hadis sohih lain yang terdapat di dalam hadis 40 ini.

2- "جوامع الكلام" yang membawa maksud himpunan kalam(perkataan).Ini bermaksud walaupun dari segi zahirnya bilangan perkataan yang sedikit tetapi dari segi maknanya ia merangkupi segala jenis aspek atau dalam erti kata yang mudah maknanya luas. Perkataan-perkataan ini banyak digunakan di dalam hadis-hadis nabawi,anugerah ini hanya dikurniakan oleh Allah swt kepada kekasihNya Nabi Muhammad SAW.

contohnya dari hadis Rasulullah s.aw bersabda:

"سلوا الله اليقين والعافية"

 Allah mengurniakan keyakinan dan kesejahteraan

melalui hadis ini dapat kita ambil 2 manfaat:
i- setiap amal akhirat (perkara ghaib) perlukan kepada keyakinan
ii- setiap amal duniawi perlukan kepada kesejahteraan daripada setiap sudut

Jadi dapat kita lihat hadis yang pendek ini sebenarnya mencakupi seluruh ruang kehidupan kita baik dari segi dunia mahupun akhirat. ~waallahu'allam~