Wednesday, 28 December 2011

Hakikat dan Kepentingan Zuhud


Hakikat Zuhud dan Kelebihannya

HADIS 31

عَنْ أَبِي الْعَبَّاسِ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ السَّاعِدِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ الَى النَّبِيِّ صَلَي اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَمَ فَقَالَ: يَا رَسولَ الله دُلَّنِي عَلَى عَمَلٍ إِذَا عَمِلْتُهُ اَحَبَنِيَ اللهُ وَ اَحَبَنِيَ النَّاسُ فَقَالَ: ازْهَدْ فِي الدُّنْيَا يُحِبَّكَ اللهُ وَ ازْهَدْ فِي مَا عِنْدَ النَّاسِ يُحِبَّكَ النَّاسُ حَدِيثٌ حَسَنٌ رَوَاهُ ابْنُ مَاجَه وَ غَيْرُهُ بِأَسَانِيدَ حَسَنَةٍ



Ertinya : " Daripada Abu al-Abbas Sahl bin Sa'ad as-Saa'idi r.a,beliau berkata,"telah datang seorang lelaki kepada rasulullah saw lalu berkata :"wahai rasulullah,tunjukkan  kepadaku satu amalan apabila aku melakukannya,maka Allah swt dan manusia akan kasih(cinta) kepadaku".Rasulullah saw bersabda,"Zuhudlah terhadap dunia nescaya kamu akan dikasihi oleh Allah swt dan zuhudlah terhadap apa yang dimiliki oleh manusia,nescaya kamu akan dicintai oleh manusia". (hadis hasan diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan yang lain dengan sanad yang hasan)

  Hadis ini menunjukkan kepada kita tentang dua perkara yang penting,yang mana apabila kita mengamalkannya kita akan dikasihi oleh Allah swt dan manusia lain.Ini merupakan salah satu wasiat yang ditinggalkan kepada umatnya dan hadis ini merupakan salah satu "جوامع الكلم" (himpunan kata-kata) rasulullah saw."جوامع الكلم" bermaksud lafaz yang ringkas tetapi mengandungi makna yang luas.Bertepatan dengan hadis nabi saw " aku dikurniakan oleh Allah swt جوامع الكلم ".

  Bila kita bercakap tentang zuhud??maka banyaklah ta'rifan atau definisi yang dikeluarkan.Antaranya,zuhud bermaksud " hidup dalam keadaan yang sederhana",antaranya lagi "pakai pakain yang buruk dan tidak menggunakan alat-alat komunikasi yang canggih",berikut adalah antara ta'rifan yang biasa kita dengar tentang zuhud.

  Ulama'-ulama' berbeza pendapat dalam menerangkan makna zuhud.Antara yang masyhur ialah definisi yang diberikan oleh imam Ahmad daripada Abu Idris Al-Khaulani ra telah berkata " zuhud bukan bermaksud kita mengharamkan apa yg dihalalkan(diharuskan) dan zuhud juga bukan bermaksud tidak bermewah dengan harta yang kita miliki tetapi zuhud adalah kita menganggap apa yang ada di tangan(ilmu) Allah swt samaada tersurat dan tersirat lebih dipercayai dari apa yang ada di tangan kita(pengetahuan),contohnya jika kita ditimpa dengan musibah maka kita cepat-cepat kembali kepada Allah".Atau dengan makna yang lain "zuhud bermaksud kita meletakkan segala perkara yang berkaitan dengan dunia di tangan kita bukan di hati".Oleh sebab itu,terdapat sebahagian ulama' mengatakan bahawa zuhud berkaitan dengan hati bukan dengan anggota.Antaranya Abu Sulaiman Ad-Darani berkata," tidak akan dilihat oleh sesiapa akan zuhud itu kerana sesungguhnya zuhud itu di hati".

  Antara perkara-perkara yang boleh menjadikan diri seseorang itu seorang yang zuhud ialah :

1) Sentiasa ingat akan hari kebangkitan ( kiamat )
2) Hati hendaklah sibuk dengan Allah swt bukan sibuk dengan perkara-perkara dunia
3) Merasakan bahawa dunia ini hina
4) Kita merasakan diri kita ini hina dalam kalangan manusia

  Persoalannya bagaimana untuk kita mendapat kasih sayang Allah dan munusia lain?????

1) Kasih sayang Allah : Kita melaksanakan segala perintah Allah swt dan meninggalkan segala laranganNya kerana Allah swt kasih kepada sesiapa yang taat kepadaNya.Janganlah sesekali kita mensyirikkan Allah swt dengan sesuatu yang lain.Contohnya hati kita terikat dengan  Allah swt tetapi dalam masa yang sama hati kita terikat juga dengan dunia.Ini termasuk dalam perkara yang syirik.Kerana hati merupakan " بيت الرب " ( rumah tuhan ) dan Allah swt tidak suka kasih sayang kepadaNYa disertakan dengan kasih sayang yang lain selain daripadaNya.Maka zuhudlah di dunia nescaya kita akan dikasihani oleh Allah swt.

2) Kasih sayang manusia : Kebiasaannya manusia ini tidak suka kepada orang yang suka menunjuk-nunjuk.Oleh itu,untuk kita menawan hati manusia lain,tidak dapat tidak kita hendaklah mempunyai sifat rendah diri dalam diri kita supaya kita dikasihi oleh orang lain.Dengan cara ini,manusia akan kasih kepada kita dan sayang kepada kita.Selain itu,kita tidak boleh menunjukkan-nunjuk di hadapan orang tentang apa yang kita miliki,tetapi kita hendaklah bersikap dengan sederhana walaupun kita dikurniakan kelebihan yang lebih berbanding orang lain.Berikut adalah maksud " zuhudlah terhadap apa yang dimiliki".

  Kesimpulannya,setiap muslim yang mengaku beriman kepada Allah swt hendaklah mempunyai sifat zuhud dalam diri mereka.Lebih-lebih lagi,para da'ie kerana masa mereka lebih banyak dengan manusia.Sukar bagi seorang da'ie itu jika tidak mempunyai sifat zuhud dalam diri mereka untuk mereka keluar berdakwah kepada orang ramai.INGATLAH bahawasanya dunia ini hanyalah sementara janganlah sesekali hati kita terikat dengan dunia.Kerana ini adalah penyakit berbahaya sebagaimana disebut oleh rasulullah saw iaitu       " sukakan dunia dan bencikan kematian".


Rujukan : kitab Al-Wafi pada syarah hadis ar-bain nawawiyyah
Penulis  : Dr.Mustafa Al-Bugha dan Syeikh Muhyiddin Mistu




Tuesday, 20 December 2011

sifat yang Allah cinta, manusia suka?




ZUHUD

Menjadikan dunia ini hanyalah berada pada tangannya bukan pada hatinya yang membawa maksud beramal menuju akhirat yang menjadi tujuan utama tanpa meninggalkan urusan keduniaan dan berupaya untuk meninggalkannnya jika bertentangan dengan ketaatan kepada Allah.

 Pengertian zuhud mengikut pandangan ulama’:

1.     Hassan Al-Basri: “ jika kita melihat seseorang dan berkata; Dia lebih baik daripada aku”
2.     AzZahri: “tidaklah dia meninggalkan yang haram itu kecuali kerana kesabarannya,dan tidaklah membuat kebaikan kecuali dengan rasa syukur.
3.     Sufyan bin “Uyainah: “jika diberi kenikmatan dia bersyukur, jika diuji dia bersabar”



Antara maksud zuhud yg terdapat dalam:

1.      Al-Qur'an

{ زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالأنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ{
(آل عمران:14)

“Telah diperhiaskan manusia cinta kepada perkara perkara yang diingini iaitu perempuan perempuan, anak-anak, emas dan perak yang berpikul pikul, kuda yang baik, binatang-binatang temakan dan sawah ladang, yang demikian itu perhiasan hidup di dunia sedangkan dirinya di sisi Allah tempat kembali yang baik.” Ali-Imran:14

Tafsir ayat:

Ketahuilah sesungguhnya kehidupan di dunia ini akan pergi dan tidak akan kekal, dan tempat kembali kepada Allah adalah sebaik-baik tempat yang mana tidak fana’ iaitu syurga jika sesiapa yg meninggalkan perkara di atas. Dan didalamnya terdapat orang-orang zuhud di dunia dan bersenang- lenang di akhirat.

2.     As-sunnah

Rasulullah s.a.w. bersabda berkenaan  zuhud:

عن أبي العبّاس سهل بن سعد السّاعديّ رضي اللّه عنه قال: جاء رجل إلى النبيّ ﷺ فقال: يا رسول الله, دلّني على عمل إذا عملته أحبّني الله وأحبّني النّاس. فقال: ازهد في الدّنيا يحبّك الله, ازهد فيما عند النّاس يحبّك النّاس. 

"حديث حسن رواه ابن ماجه وغيره بأسانيد حسنة"

Terdapat dua wasiat yang amat berharga daripada nabi S.A.W daripada hadis ini:

1.     Zuhud didunia menjadi sebab untuk pemberian kasih sayang Allah kepada hambanya.
2.     Zuhud dalam kalangan manusia menjadi sebab untuk mendapatkan kasih sayang dan penghormatan manusia

* Apabila ALlah menghendaki seseorang itu baik maka dijadikan hidupnya di dunia dengan sifat zuhud dan mengemarkannya kepada akhirat dan mempcrlihatkan kekurangan dirinya. Zuhud ini juga merupakan sifat lawan bagi sifat Al-wahan (cintakan dunia dan takut mati)

Asas Zuhud dan Kepentingannya

Asas zuhud itu bermula dari dalam hati dan ingatan yang patuh kepada akhirat, kemudian timbul kecintaan berhubung dengan ALlah s.w.t. Ingatan hati secara penuh kepada akhirat tidak boleh berlaku kecuali bila seseorang itu hilang ingatan hati kepada keduniaan dan kecenderungan hawa nafsu. Orang yang bertaubat dari dosa sedangkan dia tidak merasa kemanisan taat maka dirinya tidak terjamin aman dari mengulangi perkara yang sama telah dilakukan dan orang yang meninggalkan perkara dunia sedangkan dia tidak merasa kemanisan zuhud maka dia akan kembali pula kepada keduniaan. Sifat ini juga meberi kesan dalam seluruh kehidupan muslim dengan mengambil dunia sekadar keperluan dan mengorbankan selebihnya pada jalan Allah.


Tanda-tanda Zuhud

3 petanda yang digariskan oleh Imam Ghazali iaitu:

1.     Tidak merasa gembira yang berlebihan dengan apa yang dicapai dan tidak merasa dukacita dengan apa yang hilang, tetapi gembira disebabkan diberi nikmat atau tanda syukur. Contoh: zuhud pada harta
2.     Sikap yang sama ketika dipuji atau dikeji. Contohnya: zuhud pada kedudukan dan pangkat.
3.     Sentiasa mendampingi diri dengan Allah kerana hati sering mengingatiNya dan kecintaan kepada Allah melebihi kecintaannya kepada yang lain tanpa meninggalkannya.


Tingkatan-tingkatan Zuhud:

1.     zuhud paling rendah: ialah zuhud daripada perkara-perkara keduniaan yang berlebihan, dan berusaha mengikis sifat kecintaan kepada dunia kerana masih tersisa di dalam hati.
2.     zuhud pertengahan: ialah meninggalkan perkara-perkara keduniaan yang berlebihan kerana ketaatan kepada Allah bagi  mengelakkan diri terhina atas perbuatan itu dan berharap ganjaran yang lebih daripada Allah di atas ketaatannya.
3.     zuhud yang paling tinggi: ialah zuhud yangg hanya bermatlamatkan Allah semata-mata.  Baginya perkara dunia itu tidaklah kecuali keseronokan sementara berbanding nikmat akhirat yang kekal selamanya. Juga tidak terkesan kepadanya dirinya jika dia tidak memperoleh kebahagian dunia melainkan kesejahteraan di akhirat.

Pembahagian ZUHUD

Gabungan pendapat Imam Ahmad, Ibnu Mubarak, dan Ibrahim bin Adham:

1.     Fardu (wajib): Zuhud daripada perkara yang haram dan juga membawa kepada syirik kepada Allah
2.     Afdhol (lebih baik):  zuhud dalam perkara yang halal dan ikhlas dalam beramal kepada Allah tanpa bertujuan keduniaan serta melakukan perkara yang sesuai mengikut syara’ disamping meninggalkanya jika bertentangan
3.     Selamat: zuhud daripada perkara yang syubhah(ragu-ragu)  


Sirah para sahabat mengenai sifat zuhud

Khalid Al-walid seorang panglima tentera yang tekenal dengan kehebatannya bertempur dan menyusun strategi peperangan di zaman awal generasi islam. Bagaimanapun setelah tampuk kuasa khalifah bertukar ke tangan Saidina Umar, beliau menerima surat daripada Khalifah tentang peralihan kuasa yang menyebabkan beliau menyerahkan kedudukan beliau kepada Abu Ubaidah al-Jarrah daripada panglima tentera kepada askar biasa.  Beliau tidak mengeluh sedikitpun atau kecewa bahkan beliau berkata: “aku saling berbunuhan bukan disebabkan Umar tetapi Tuhan Umar”.

Jelas menunjukkan kepada kita di sini bahawa Khalid mempunyai sifat zuhud dengan tidak menjadikan pangkat keduniaan itu sebagai tujuan utama beliau bahkan sanggup meninggalkannya walaupun sebelumnya beliau merupakan seorang panglima tentera yang hebat.

      Rujukan:



1.        حدبث 31 من الوافي في شرح الأربعين النّووية تأليف د. مسطفى ديب البغا و د.محيي الدين مستو
2.        تفسير سورة آل عمران:14 من تفسير حدائق الرّوح  والرّيحان تأليف محمد الأمين بن عبد الله الهريري الشّافعي
3.        كتاب الفقر والزهد من إحياء علوم الدين لحجّة الإمام الغزالي
4.        كتاب فقه السيرة النّبوية مع موجز التاريخ الخلافة الراشدة تأليف د.محمد سعيد الرمضان البوطي





Saturday, 17 December 2011

Ikhlaskan Niat

"Kok..kok..2x", ayam mengeluarkan suranya dari peti suara, "Allahuakbar....allahuakbar....", azan pertama subuh berkumandang, memecah kesunyian pagi buta. Aaaaaa terasa berat, terasa susah untuk bangun dari tidur. Seolah kain selimut seberat gunung. Antara pilihan memilh Allah SWT atau Syaitan lalu kita berusaha memilih Allah SWT agar terbukti kecintaan kita padaNya. Kita terjaga pada pagi hari dengan peluang kehidupan setelah dimatikan pada malamnya lalu berzikir pada mulut
"أصبحنا وأصبح الملك لله والحمد الله لا شريك له لا إله لا هو و إليه النشور"  

Permulaan hari  ini kita niatkan kerana Allah SWT agar hari yang kita lalui penuh bersinar dengan ketaatan dan kepatuhan kepadaNya.
……………………………………………………………………………………………………………







Ikhlas tempatnya di hati :) Picture by nhuthanh.deviantart.com


Saya mengajak diri saya yang lemah ini dan para pembaca yang dikasihi Allah untuk ikhlaskan segala perbuatan yang dilakukan hanya kerana Allah SWT, baik belajar, bersukan, berkerja, membaca blog atau sebagainya hanya bermatlamatkan redha Allah.

Penting ke untuk ikhlas? Perlu ke untuk niat kerana Allah?

Pertama: Secara Nass

Allah berfirman:
وما خلقت الجن والإنس الا ليعبدون 
“Dan tidak aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk berubudiah” 

Berdasarkan ayat ini, kita menyedari  hakikat bahawa diri kita adalah hamba Allah dan diciptakan hanya untuk berubudiah padaNya, maka sewajibnya untuk kita tunduk dan patuh pada penciptaNya. Kita menjadikan seluruh program kehidupan kita adalah ibadat kepada Allah semata-mata. Ironinya, niat merupakan satu perkara terpenting dalam memastikan kita tidak terpesong dari landasan selaras dengan matlamat penciptaan Jin dan Manusia.

Kedua: Secara Akal

Saya timbulkan satu persoalan. Seseorang yang ingin berpuasa tetapi tidak berniat di pagi hari atau malam sebelum  akan mendapati siang hari yang dilalui penuh keletihan, kepenatan dan badan menjadi lesu. Manakala apabila seseorang berniat  untuk berpuasa akan mendapati badannya penuh kesegaran dan bertenaga.

Kerana apa? Badan apabila dipersiapkan untuk melakukan sesuatu perkara maka ia mampu melakukannya. Secara mudahnya kita boleh mengistilahkan sebagai mind setting atau heart setting.  Maka Allah tempat selayaknya untuk kita mengharap agar perbuatan kita diterimaNya. Allah yang beri kita badan yang sihat, anugerahkan kita masa remaja, perasaan yang pelbagai, makanan dan minuman dan segala nikmat, maka tanyalah hati kita kenapa bukan Allah SWT yang bertahta pada hati kita.

Para ulamak meletak dua syarat dalam memastikan perkara yang kita lakukan menjadi Ibadah:
1.    Ikhlas Lillah
2.    Muwafiqah Syara’

Ayoh kita niatkan segala perbuatan kita kerana Allah agar kehidupan kita akan menjadi lebih bermakna. Perlu difahami niat yang menentukan pengakhiran sesuatu perbuatan kita. Suka untuk saya kongsikan beberapa hadis tentang peranan niat bagi seorang muslim agar sedikit sebanyak memberi rangsangan pada hati kita:

    عن أمير المؤمنين أبي حفص عمر بن الخطاب رضي الله عنه قال: سمعت رسول الله صلى الله يقول: ( إنما الأعمال بالنيات و إنما لكل امرئ ما نوى فمن كانت هجرته الى الله ورسوله  فهجرته إلى الله ورسولهومن كانت هجرته لدنيا يصيبها أو امرأة ينكحها فهجرته إلى ما هجر إليه) متفق عليه

Maksudnya: Dari Amiril Mukminin Abu Hafsh Umar bin Khathab  ra., ia berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Setiap amal disertai dengan niat. Setiap amal seseorang bergantung dengan apa yang diniatkannya. Maka, siapa saja yang hijrahnya (dari Mekkah ke Madinah) karena Allah dan Rasul-Nya. (mekakukam hijrah demi mengagungkan dan melaksanakan perintah Allah dan utusan-Nya), maka hijrahnya tertuju kepada Allah dan Rasul-Nya (diterima dan diridhai Allah). Tetapi siapa saja yang melakukan hijrah demi kepentingan dunia yang akan diperolehnya, atau karena perempuan yang akan dinikahinya, maka hijrahnya terbatas kepada sesuatu yang menjadi tujuannya (tidak diterima oleh Allah).” (HR. Bukhari dan Muslim)

    عن عائشة رضي الله عنها قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: (لا هجرة بعد الفتح ولكن جهاد ونية وإذا استنفرتم فانفروا) متفق عليه

Maksudnya: Dari Aisyah ra. Ia berkata: Nabi SAW bersabda: “Tidak ada hijrah lagi setelah dibukanya kota Makkah, tetapi yang ada adalah jihad (berjuang di jalan Allah) dan niat untuk selalu berbuat baik. Oleh karena itu, jika kalian dipanggil untuk berjuang, maka berangkatlah!” (HR. Bukhari dan Muslim)

   وعن أبي موسى الأشعري رضي الله عنه قال: سئل رسول الله صلى الله عليه وسلم عن الرجل يقاتل شجاعة, ويقاتل حمية ويقاتل رياء, اي ذلك في سبيل الله؟  فقال صلى الله عليه وسلم: (من قاتل لتكون كلمة الله هي العليا فهو في سبيل الله) متفق عليه
Bermaksud; Dari Abu Musa  Al-Asy’ariy ra., telah berkata: “Rasulullah SAW pernah ditanya, yang manakah termasuk berperang di jalan Allah? Apakah berperang karena keberanian, kesukuan, ataukah berperang karena ria’? Rasulullah SAW menjawab: “Siapa saja yang berperang agar kalimat Allah di tempat mulia, maka itulah perang di jalan Allah.”(HR. Bukhari dan Muslim)

    عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ( إن الله تعالى لا ينظر إلى أجسامكم ولا إلى صواركم ولكن ينظر إلى قلوبكم وأعمالكم) رواه مسلم
Maksudnya: Dari Abu Hurairah  ra., ia berkata Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh badan kalian dan tidak pula kepada rupa kalian, tetapi Dia memandang kepada hati kalian.” (HR. Muslim)

Konklusinya, hati memainkan peranan yang penting dalam melakukan niat agar perbuatan yang dilakukan dikira sebagai amalan soleh supaya kita pulang berjumpa Allah SWT dengan hati yang sejahtera.
Allahua’lam.

----------------------------
ٌRujukan:
1. Al-Quran
(Surah Adzariyat:56)
2. Bab Niat Ikhlas, Riyadus Solihin oleh Imam Nawawi  
3. Al-Mathurat oleh Imam Hassan Al-Banna .