Saturday, 17 December 2011

Ikhlaskan Niat

"Kok..kok..2x", ayam mengeluarkan suranya dari peti suara, "Allahuakbar....allahuakbar....", azan pertama subuh berkumandang, memecah kesunyian pagi buta. Aaaaaa terasa berat, terasa susah untuk bangun dari tidur. Seolah kain selimut seberat gunung. Antara pilihan memilh Allah SWT atau Syaitan lalu kita berusaha memilih Allah SWT agar terbukti kecintaan kita padaNya. Kita terjaga pada pagi hari dengan peluang kehidupan setelah dimatikan pada malamnya lalu berzikir pada mulut
"أصبحنا وأصبح الملك لله والحمد الله لا شريك له لا إله لا هو و إليه النشور"  

Permulaan hari  ini kita niatkan kerana Allah SWT agar hari yang kita lalui penuh bersinar dengan ketaatan dan kepatuhan kepadaNya.
……………………………………………………………………………………………………………







Ikhlas tempatnya di hati :) Picture by nhuthanh.deviantart.com


Saya mengajak diri saya yang lemah ini dan para pembaca yang dikasihi Allah untuk ikhlaskan segala perbuatan yang dilakukan hanya kerana Allah SWT, baik belajar, bersukan, berkerja, membaca blog atau sebagainya hanya bermatlamatkan redha Allah.

Penting ke untuk ikhlas? Perlu ke untuk niat kerana Allah?

Pertama: Secara Nass

Allah berfirman:
وما خلقت الجن والإنس الا ليعبدون 
“Dan tidak aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk berubudiah” 

Berdasarkan ayat ini, kita menyedari  hakikat bahawa diri kita adalah hamba Allah dan diciptakan hanya untuk berubudiah padaNya, maka sewajibnya untuk kita tunduk dan patuh pada penciptaNya. Kita menjadikan seluruh program kehidupan kita adalah ibadat kepada Allah semata-mata. Ironinya, niat merupakan satu perkara terpenting dalam memastikan kita tidak terpesong dari landasan selaras dengan matlamat penciptaan Jin dan Manusia.

Kedua: Secara Akal

Saya timbulkan satu persoalan. Seseorang yang ingin berpuasa tetapi tidak berniat di pagi hari atau malam sebelum  akan mendapati siang hari yang dilalui penuh keletihan, kepenatan dan badan menjadi lesu. Manakala apabila seseorang berniat  untuk berpuasa akan mendapati badannya penuh kesegaran dan bertenaga.

Kerana apa? Badan apabila dipersiapkan untuk melakukan sesuatu perkara maka ia mampu melakukannya. Secara mudahnya kita boleh mengistilahkan sebagai mind setting atau heart setting.  Maka Allah tempat selayaknya untuk kita mengharap agar perbuatan kita diterimaNya. Allah yang beri kita badan yang sihat, anugerahkan kita masa remaja, perasaan yang pelbagai, makanan dan minuman dan segala nikmat, maka tanyalah hati kita kenapa bukan Allah SWT yang bertahta pada hati kita.

Para ulamak meletak dua syarat dalam memastikan perkara yang kita lakukan menjadi Ibadah:
1.    Ikhlas Lillah
2.    Muwafiqah Syara’

Ayoh kita niatkan segala perbuatan kita kerana Allah agar kehidupan kita akan menjadi lebih bermakna. Perlu difahami niat yang menentukan pengakhiran sesuatu perbuatan kita. Suka untuk saya kongsikan beberapa hadis tentang peranan niat bagi seorang muslim agar sedikit sebanyak memberi rangsangan pada hati kita:

    عن أمير المؤمنين أبي حفص عمر بن الخطاب رضي الله عنه قال: سمعت رسول الله صلى الله يقول: ( إنما الأعمال بالنيات و إنما لكل امرئ ما نوى فمن كانت هجرته الى الله ورسوله  فهجرته إلى الله ورسولهومن كانت هجرته لدنيا يصيبها أو امرأة ينكحها فهجرته إلى ما هجر إليه) متفق عليه

Maksudnya: Dari Amiril Mukminin Abu Hafsh Umar bin Khathab  ra., ia berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Setiap amal disertai dengan niat. Setiap amal seseorang bergantung dengan apa yang diniatkannya. Maka, siapa saja yang hijrahnya (dari Mekkah ke Madinah) karena Allah dan Rasul-Nya. (mekakukam hijrah demi mengagungkan dan melaksanakan perintah Allah dan utusan-Nya), maka hijrahnya tertuju kepada Allah dan Rasul-Nya (diterima dan diridhai Allah). Tetapi siapa saja yang melakukan hijrah demi kepentingan dunia yang akan diperolehnya, atau karena perempuan yang akan dinikahinya, maka hijrahnya terbatas kepada sesuatu yang menjadi tujuannya (tidak diterima oleh Allah).” (HR. Bukhari dan Muslim)

    عن عائشة رضي الله عنها قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: (لا هجرة بعد الفتح ولكن جهاد ونية وإذا استنفرتم فانفروا) متفق عليه

Maksudnya: Dari Aisyah ra. Ia berkata: Nabi SAW bersabda: “Tidak ada hijrah lagi setelah dibukanya kota Makkah, tetapi yang ada adalah jihad (berjuang di jalan Allah) dan niat untuk selalu berbuat baik. Oleh karena itu, jika kalian dipanggil untuk berjuang, maka berangkatlah!” (HR. Bukhari dan Muslim)

   وعن أبي موسى الأشعري رضي الله عنه قال: سئل رسول الله صلى الله عليه وسلم عن الرجل يقاتل شجاعة, ويقاتل حمية ويقاتل رياء, اي ذلك في سبيل الله؟  فقال صلى الله عليه وسلم: (من قاتل لتكون كلمة الله هي العليا فهو في سبيل الله) متفق عليه
Bermaksud; Dari Abu Musa  Al-Asy’ariy ra., telah berkata: “Rasulullah SAW pernah ditanya, yang manakah termasuk berperang di jalan Allah? Apakah berperang karena keberanian, kesukuan, ataukah berperang karena ria’? Rasulullah SAW menjawab: “Siapa saja yang berperang agar kalimat Allah di tempat mulia, maka itulah perang di jalan Allah.”(HR. Bukhari dan Muslim)

    عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ( إن الله تعالى لا ينظر إلى أجسامكم ولا إلى صواركم ولكن ينظر إلى قلوبكم وأعمالكم) رواه مسلم
Maksudnya: Dari Abu Hurairah  ra., ia berkata Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh badan kalian dan tidak pula kepada rupa kalian, tetapi Dia memandang kepada hati kalian.” (HR. Muslim)

Konklusinya, hati memainkan peranan yang penting dalam melakukan niat agar perbuatan yang dilakukan dikira sebagai amalan soleh supaya kita pulang berjumpa Allah SWT dengan hati yang sejahtera.
Allahua’lam.

----------------------------
ٌRujukan:
1. Al-Quran
(Surah Adzariyat:56)
2. Bab Niat Ikhlas, Riyadus Solihin oleh Imam Nawawi  
3. Al-Mathurat oleh Imam Hassan Al-Banna .

No comments:

Post a Comment